//
you're reading...
Manhaj

Salafy Bukan Sekte Baru

Syaikh Shalih al-Fauzan telah ditanya, “Apakah Salafiyyah adalah suatu hizbi [aliran/sekte] di antara aliran-aliran yang ada. Dan apakah menisbahkan diri (merujuk/mengacu) kepada mereka (Salafy) termasuk hal yang keliru ?”

Ditanya demikian, beliau menjawab, “As-Salafiyyah (yaitu. pengikut Salafy) adalah golongan yang diselamatkan (Firqatun Najiyah), dan mereka adalah Ahlus Sunnah Wal-Jama’ah. Mereka bukanlah suatu hizbi ([aliran/sekte]) dari di antara berbagai sekte/aliran, yang saat ini sedang marak. Melainkan mereka adalah Jamaa’ah, Jama’ah yang berada di atas Sunnah dan di atas Dienul Islam (Agama Islam). Mereka adalah Ahlusunnah Wal-Jama’ah. Nabi (Shallallahu ‘alaihi wasalam) telah bersabda, “Selalu ada terus-menerus (tidak akan musnah) kelompok dari ummatku menjelma dan mereka berada diatas kebenaran (al haq), (mereka) tidak dirugikan oleh yang meninggalkan mereka, juga oleh oleh mereka yang menentangnya”.

Dan beliau (Shallallahu ‘alaihi wasalam) juga bersabda, ” Dan ummat ini akan terpecah menjadi 73 sekte/golongan, semua dari mereka di dalam siksa Neraka kecuali satu”. Mereka (Shahabat) bertanya, Siapakah yang satu adalah ini, wahail Rasulullah (Shallallahu ‘alaihi wasalam) ? Beliau menjawab, ” Mereka adalah mereka yang berada di atas apa yang aku (Rasulullah) dan sahabatku ada di atasnya hari ini”. Karenanya, Salafiyyah adalah suatu kelompok orang (yaitu. Salafy) yang berada di atas madzhab Salaf, yang berada diatas apa yang Nabi (Shallallahu ‘alaihi wasalam) dan Shahabatnya di atasnya.

Dan jelas, mereka bukanlah suatu hizb di antara hizbi/kelompok yang muncul tampil pada zaman ini. (Salafy) tidak lain termasuk Al-Jama’ah yang telah berumur sangat tua, semenjak masa Nabi (Shallallahu ‘alaihi wasalam , (Salaf) yang menerima warisan jalan ini dan berkesinambungan, yang tidak pernah musnah selalu di atas kebenaran sampai datangnya hari yang ditentukan (Hari Kiamat). Sebagaimana beliau (Shallallahu ‘alaihi wasalam) telah memberi tahu kepada kita” (Kaset: ” at-Tahdzir min al-Bid’ah” kaset kedua, dalam ceramah kuliah di Hautah Sadir, 1416H).

Syaikh Shalih Alusy-Syaikh, Menteri urusan Agama Islam Saudi Arabia menyatakan,”Muslim terbagi menjadi dua kelompok: pengikut Salaf dan pengikut Khalaf. Mengenai Salafy, merekalah para pengikut Salafus-Shalih (Tiga yang pertama generasi muslim – Shahabat Rasulullah, Tabi’in dan Tabi’it Tabi’in,red). Dan adapun pengikut Khalaf, mereka adalah para pengikut pemahaman Khalaf (generasi baru) dan mereka adalah juga disebut sebagai Pembaharu (Ahli Bid’ah)- mencakup seluruh orang yang tidak menyukai dan tidak merasa dicukupi dengan jalannya Salafus Shalih, dalam hal ilmu dan amalan, pemahaman dan fikih, sehingga dia menjadi seorang khalafi, seorang pembaharu (Ahli bid’ah)” (Hadzihi Mafahimuna, Bab Penisbahan atas Salaf Dan Salafiyyah).

Dalam keputusan Majelis Ulama (Saudi Arabia), No 1361 (1/165) disana terdapat pernyataan, ” Salafiyyah adalah suatu penisbahan kepada Salaf, dan Salaf adalah Shahabat Rasulullah (Shallallahu ‘alaihi wasalam) dan di bawah bimbingan Imam dari tiga yang pertama generasi (semoga ALLAH meridloi mereka), kebaikan mereka telah disaksikan oleh Rasulullah (Shallallahu ‘alaihi wasalam), “Yang terbaik adalah ummat generasiku (Shahabat Nabi), kemudian mereka yang mengikuti setelahnya (Tabi’in), kemudian mereka yang mengikuti setelah mereka (Tabi’iut Tabi’in), kemudian akan ada ummat yang datang, kesaksian mereka mendahului sumpah mereka dan sumpah mereka akan mendahului kesaksian mereka.” Diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam Musnad nya dan juga oleh al-Bukhari dan Muslim. Dan ” Salafy” (Salafiyyun) adalah yang jamak dari Salafi”, yang mereka menisbahkan kepada Salaf, dan berarti yang mendahului. Dan mereka yang berpegang diatas manhaj Salaf, diantara para pengikut Kitab (Al Quran) dan Sunnah, atau mereka yang berdakwah diatas keduanya dan serta yang bertindak sesuai mereka disebut [mereka/nya] kedua-duanya, dan beramal diatasnya (Al Quran dan Sunnah), maka mereka jelas termasuk dalam golongan Ahlus-Sunnah Wal-Jama’Ah.”

Sebagaimana dinyatakan ‘ Abdul Aziz bin Abdurahman Al As-Sa’ud, ” Tentu saja aku adalah Salafy, Aqidahku adalah Salafiyyah, dengannya (pernyataan ini) aku memerlukan untuk berpegang di atas Kitab (Al Quran) dan Sunnah”. (yang dinyatakan saat berhaji th 1965, ‘ Al-Mushaf Was-Saif’ Hal.135).

Penulis: Situs SalafiPublications.Com – Berbagai Sumber – Article ID : SLF010005]
(Sumber Link URL Salafy Online)

Diskusi

2 thoughts on “Salafy Bukan Sekte Baru

  1. Assalamu’alaikum Wr. Wb.

    Ada suatu kajian, yang mengatakan bahwa bid’ah adalah sesuatu amalan ibadah yang tidak dicontohkan oleh Rasulullah. Sementara mu’amalah bukan masuk wilayah bid’ah misalnya dahulu Rasulullah kalau pergi naik onta, sedangkan kita naik mobil.

    Dengan mengacu pemahaman tersebut, “hisab” untuk menentukan awal bulan Qomariah (misalnya awal Ramadhan), bukanlah bid’ah, karena hisab tidak masuk dalam wilayah ibadah/syar’i, tetapi semata-mata sebagai suatu usaha untuk mengetahui kapan jatuhnya awal bulan. Sedangkan ibadahnya adalah shoum di bulan Ramadhan.

    Untuk itu mohon penjelasannya sesuai dengan pemahaman ASWJ.
    Terima kasih.
    Wassalam,
    annisa

    Posted by Annisa | September 4, 2007, 8:04 am
    • Kapan masuknya puasa!!!, kapan ibadah haji dilakukan !!!, Kapan berbuka (haram berpuasa)!!!, Apakah puasa, haji, shalat Id bukan ibadah ???. Banyak sekali Hadist shahi dan ayat Al qur’an yang secara khusus mengungkapkan hal tersebut !!!

      Posted by Bur | November 10, 2010, 6:24 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: